Coronary Artery Disease

Coronary Artery Disease: “

CORONARY ARTERY DISEASE (CAD) adalah penyakit kronis yang terhambat aliran darah melalui koroner arteries hati yang bersih dengan oksigen kaya darah. Halangan ini adalah disebabkan oleh penyakit yang dikenal sebagai atherosclerosis, yang kadang-kadang disebut ‘keamanan dari arteries.’ Diperkirakan 13,2 juta orang Amerika menderita dari USD. Juga disebut sebagai penyakit jantung koroner, USD adalah yang paling umum berupa cardiovascular penyakit di Amerika Serikat hari ini.
Atherosclerosis adalah bertahap, sering mengambil dekade sebelum terpengaruh orang dalam bahaya cardiovascular masalah.

Pertama, inner lining of the artery (misalnya, endothelium) sudah rusak. Ini menyebabkan sel-sel darah putih untuk berkumpul di salah cedera. Ini pada gilirannya provokes sebuah kobaran Tanggapan kekebalan yang menyebabkan lebih lanjut kerusakan pada dinding artery. Seiring waktu, yang adalah endothelium dikompromi dan besar, beracun kolesterol LDL molekul dapat menembus ke dalam dinding artery. Sel darah putih dan kolesterol menggabungkan membentuk lipid busa. Pada tahap awal dari atherosclerosis, fatty streaks ini akan hadir di dinding sebagai arterial plaque deposito. Seiring waktu, maka plak Mei mengapur, atau bentuk yang keras ‘shell.’ Ini akan mengurangi gemulai artery dari kontrak dan kemampuan untuk memperluas dan Menyempit the artery, sehingga mengurangi jumlah darah yang dapat mengalir melalui itu. Jika deposit plak ruptures, bekuan darah dapat formulir di situs yang perpecahan, atau potongan-potongan plak yang dapat berjalan di arteries hingga akhirnya menyebabkan blockage. Jantung dan serangan jantung dapat menyebabkan penangkapan.
Tanpa perawatan, biasanya CAD terus memburuk. Banyak pasien USD ada gejala seperti sakit dada (angina) dan kelelahan, yang terjadi saat jantung tidak menerima cukup oksigen. Sebanyak 50 persen pasien, bagaimanapun, tidak memiliki gejala sampai terjadi serangan jantung.

Strategi untuk membantu mengurangi risiko faktor untuk CAD, atau lambat dan kemajuan jika telah dimulai, termasuk:
• Belajar sejarah medis keluarga Anda
• Makan yang hati-diet sehat
• Meningkatkan rasio kolesterol
• Mengontrol tingkat homocysteine
• latihan secara teratur
• Pengendalian diabetes
• Mengendalikan tekanan darah tinggi
• Pencapaian yang sehat dan menjaga berat
• Mengelola stres
• Berhenti merokok (atau tidak mulai merokok)
• Pengendalian kronis depresi
Pilihan untuk pengobatan USD termasuk obat-obatan, balon angioplasty (dengan atau tanpa stenting), dan memotong atherectomy operasi.

Tentang Penyakit Artery koroner (CAD)
CAD adalah yang paling umum berupa cardiovascular penyakit di Amerika Serikat dan yang menyebabkan serangan jantung. Ia adalah satu killer terkemuka Amerika laki-laki dan perempuan bertanggung jawab untuk satu dari setiap lima kematian pada tahun 2003, menurut American Heart Association. Sekitar 83 persen dari orang yang meninggal sebagai akibat dari CAD adalah 65 atau lebih. Di 50 persen dari 64 persen laki-laki dan perempuan yang mati tiba-tiba dari CAD, tidak ada gejala sebelumnya. Terkini statistik juga menunjukkan USD sebagai penyebab yang prematur dan cacat permanen antara pekerja Amerika.


CAD pasien cenderung memiliki periodik episode dimana jantung tidak menerima cukup oksigen kaya darah (jantung ischemia). Beberapa pasien tidak merasakan gejala selama episode (silent ischemia), sedangkan yang lain mungkin mengalami rasa sakit dada signifikan, tekanan atau kegelisahan (angina). Jika episode dari jantung ischemia yang panjang atau parah, dapat memicu jantung penangkapan (di mana jantung berhenti pemukulan).
Risiko dan faktor penyebab USD
Sejumlah faktor telah ditunjukkan untuk meningkatkan risiko pengembangan penyakit artery koroner. Mereka adalah:
• Keluarga sejarah penyakit cardiovascular
• tinggi tingkat LDL (buruk) kolesterol dan triglycerides
• Rendahnya tingkat hdl (baik) kolesterol
• tak terkendalikan tekanan darah tinggi (hipertensi), bahkan di tahun remaja
• Merokok
• Kurangnya latihan rutin
• High-fat diet
• Overweight atau kegemukan
• kencing manis tak terkendalikan
• kronis stres atau depresi
Lainnya faktor risiko yang meningkatkan risiko untuk artery koroner termasuk HIV dan penyakit kronis kobaran kondisi seperti rheumatoid arthritis.

Tanda-tanda dan gejala CAD
Gejala biasanya terkait dengan CAD termasuk sakit dada (angina) dan sesak nafas, terutama setelah latihan atau stres. Perempuan dengan CAD mungkin mengalami rasa sakit dada atau rasa gangguan pada bagian atas perut.
Namun, sebanyak setengah dari pasien tidak memiliki gejala-gejala, walaupun keberadaan USD. Mereka mungkin memiliki ischemia diam atau kurang menyadari potensi yang membahayakan abnormal heart rhythms (arrhythmias). Tidak adanya rasa sakit dada atau gejala umum lainnya juga dapat mengatur panggung untuk serangan jantung yang terjadi tanpa peringatan.

Metode untuk diagnosis CAD
Pasien yang mengalami satu atau lebih gejala harus berkonsultasi dengan dokter secepatnya. Para dokter akan mendapatkan riwayat medis yang lengkap dan memberikan pemeriksaan fisik, yang akan menyertakan profil resiko serangan jantung. Sejumlah tes diagnostik Mei kemudian diperintahkan untuk membantu dokter untuk mengidentifikasi blockages dalam arteries sebelum timbul komplikasi lebih serius. Noninvasive tes meliputi:

• pemeriksaan fisik oleh dokter. Ini termasuk riwayat medis yang lengkap dan profil resiko serangan jantung.

• Darah tes. Tes ini dapat mengukur faktor risiko untuk CAD, seperti tingkat kolesterol, homocysteine, C-reaktif protein dan darah faktor (misalnya fibrinogen).

• Electrocardiogram (EKG). Sebuah EKG adalah rekaman dari hati listrik aktivitas sebagai grafik, atau rangkaian gelombang baris, bergerak pada strip kertas atau video monitor. Yang sangat sensitif electrocardiograph mesin membantu mendeteksi penyimpangan jantung, penyakit dan kerusakan oleh mengukur hati rhythms dan listrik impulses.

• Latihan stres ujian. EKG yang dilakukan saat pasien latihan dalam cara dikontrol pada pekerjaan yg membosankan atau sepeda statis di beragam kecepatan dan elevations. Reaksi dari tenaga di bawah jantung dapat diukur dan dievaluasi. Hal ini memungkinkan para dokter untuk mengevaluasi kinerja yang kuat di bawah kondisi jantung.

• Echocardiogram dari hati dan besar arteries. Tes ini menggunakan gelombang suara untuk memvisualisasikan struktur dan fungsi jantung. J gambar bergerak pasien pemukulan hati akan diputar di layar video, di mana dokter dapat mempelajari hati ketebalan, ukuran dan fungsi. Gambar juga menunjukkan pola gerakan dan struktur dari empat katup jantung, mengungkapkan setiap potensi kebocoran (regurgitation) atau narrowing (stenosis). Selama ini ujian, yang Doppler ultrasound juga dapat dilakukan untuk mengevaluasi aliran darah melalui jantung. J Doppler ultrasound Mei digabungkan dengan latihan tes stres untuk mengevaluasi fungsi jantung.

• Myocardial perfusion imaging. Salah satu dari sejumlah ujian (juga dikenal sebagai scan) yang menggunakan suntikan yang berbahaya radionuclide zat (misalnya, thallium atau technetium) untuk membuat gambar dari jantung. Prosedur ini dapat dikombinasikan dengan latihan test untuk mengidentifikasi stres dan pelokalan blockages di arteries koroner.
J koroner angiogram adalah minimal serbuan ujian yang boleh dilakukan jika salah satu di atas tes yang abnormal, atau jika pasien memiliki sejarah yang terkait dengan masalah jantung. Koroner angiogram yang melibatkan masuknya sebuah catheter ke dalam koroner arteries dan suntikan dari dye (kontras media) yang sangat terlihat di bawah x-ray. Hal ini memungkinkan dokter untuk tepat jumlah dan lokasi blockages di arteries koroner.

Alternatif pengobatan CAD
CAD untuk perawatan bervariasi sesuai dengan kerasnya dari penyakit, lokasi ada di dalam darah blockages kapal, dengan adanya faktor resiko (misalnya, kolesterol abnormal profil atau tekanan darah tinggi) dan keseluruhan kesehatan pasien. Pilihan termasuk perubahan gaya hidup, obat-obatan, dan interventional dan teknik bedah.

Obat yang digunakan untuk merawat CAD jatuh ke dalam kategori berikut:
• Beta blockers. Obat yang mengurangi kerja dari jantung oleh blocking tertentu dari bahan-bahan kimia untuk mengikat beta receptors di jantung.

• Nitrates. Obat yang menyebabkan darah kapal untuk beristirahat dan membesarkan, sehingga lebih kaya oksigen-darah untuk mencapai jantung.

• Calcium channel blockers (kalsium antagonists). Obat yang meningkatkan aliran darah melalui jantung dan dapat mengurangi kerja jantung yang memblokir oleh calcium ions signaling darah dari kapal untuk mengencangkan atau kencangkan.

• Antiplatelets (e.g., aspirin, clopidogrel). Obat yang menghalangi pembentukan darah clots oleh menurunnya kemampuan platelets (a clotting komponen darah) untuk mengikat bersama dan membentuk bekuan darah.

• Statins. J kolesterol-jenis obat yang rendah mengurangi tingkat Fats (lipids) di dalam darah, termasuk kolesterol dan triglycerides. Statins karya memblokir produksi spesifik enzymes digunakan oleh tubuh untuk membuat kolesterol. Mereka efektif dalam menurunkan lemak darah pada pasien dengan tingkat kolesterol tinggi (hypercholesterolemia) dan karena itu membantu dalam pencegahan koroner, cerebrovascular dan pinggiran vascular penyakit.

• Lain-lain obat-obatan yang mengganggu penyerapan kolesterol dari usus sistem (misalnya, ezetimibe, fibrates, asam empedu Resins).
Ada beberapa prosedur utama yang digunakan dalam perlakuan terhadap USD:
• Balloon angioplasty. Sebuah prosedur yang dokter panduan yang balon-tipped catheter ke dalam blocked artery koroner, yang kemudian akan meningkatkan jumlah balon pesat. Crushes ini yang lempingan terhadap artery dinding, sehingga memungkinkan lebih banyak darah mengalir melalui widened kapal. Masalah utama dengan pendekatan ini adalah reclosure bertahap dari kapal (restenosis). Yang terakhir pengenalan stents memiliki sedikit membantu masalah ini. Ini wire mesh tabung kecil yang di berpancangan setelah angioplasty artery. Mereka memegang lempingan terhadap dinding dan membantu mencegah kapal dari penutupan lagi. Stents baru, yang dikenal sebagai obat-eluting stents, yang tersedia. Ini obat-eluting stents telah dilapisi dengan obat-obatan khusus yang lebih membantu mengurangi restenosis. Obat-eluting stents yang pesat pada awalnya diterima oleh dokter dan digunakan dalam sebagian besar situasi. Namun, penelitian baru telah menunjukkan bahwa obat-eluting stents dapat meningkatkan risiko darah clots dalam situasi tertentu dan dokter sedang belajar aplikasi yang terbaik untuk kedua obat-eluting stents dan tua-bare metal stents.

• Atherectomy. Catheter-lain berdasarkan prosedur yang dokter petunjuk khusus catheter ke dalam blocked artery koroner. Catheter ini dilengkapi dengan mata pisau yang meninggalkan luka yang lembut lempingan deposito, atau digiling pulverizes duri yang keras, calcified lempingan

• artery bypass cantum koroner (CABG). Sebuah operasi yang meningkatkan aliran darah ke jantung dengan membuat jalan memutar dan re-routing darah mengalir di sekitar diblokir bagian artery. Bagian dari darah dari bagian lain dari tubuh (misalnya, kaki atau dada) adalah direlokasi grafted dan di atas dan di bawah yang rusak bagian artery koroner untuk membentuk sebuah saluran sekitar blockage. Tradisional, operasi ini dilakukan dengan menggunakan mesin jantung-paru-paru, yang mendukung pasien sirkulasi sementara ahli bedah beroperasi pada jantung. Hari ini, namun sekitar 25 persen dari CABG surgeries yang dilakukan sebagai off pump bypass prosedur. Dalam hal ini, bagian dari pemukulan jantung masih diadakan khusus dengan stabilizers sedangkan ahli bedah melakukan operasi melalui pengirisan tradisional. Ini akan mengurangi efek samping yang terkait dengan menggunakan mesin jantung-paru-paru.

• MIDCAB (minimal invasi operasi bypass). Ini adalah bentuk kurang melukai tradisional cantum bypass operasi yang bergantung pada potongan kecil untuk mendapatkan akses ke rongga dada. Sementara MIDCAB efektif dalam beberapa situasi, seperti pasien yang mempunyai penyakit terbatas dalam satu atau dua koroner arteries, prosedur ini tidak umum digunakan. MIDCAB kadang-kadang digunakan bersama-sama dengan angioplasty koroner untuk merawat multi-kapal penyakit.

Metode untuk pencegahan CAD
Artery koroner karena penyakit cenderung untuk mengembangkan secara bertahap, ada strategi yang efektif untuk mencegah atau kontrol itu. Individu harus menjadi baik tentang bagaimana perubahan gaya hidup dan perilaku dapat mengurangi kecepatan atherosclerosis atau lainnya yang berhubungan dengan masalah jantung berkembang. Beberapa strategi yang paling umum untuk mencegah USD, atau perlambatan perkembangan nya, antara lain:
• Belajar sejarah medis keluarga. J pasien riwayat medis keluarga dapat sangat meningkatkan (atau penurunan) risiko pasien mengembangkan kondisi medis tertentu, termasuk penyakit artery koroner. Beberapa pasien lebih memilih untuk mengembangkan sendiri pohon dan medis keluarga dengan membawa mereka ke dokter pelantikan. J lengkap keluarga bekas pohon yang medis sejarah seorang individu (dan istri-nya, jika ada), setidaknya melalui beberapa generasi.

• Makan yang hati-diet sehat. Penelitian secara konsisten telah mendukung gagasan bahwa kesehatan tubuh manusia sangat ditentukan oleh apa yang mereka memilih untuk makan. Beberapa vitamin dan mineral yang telah ditunjukkan untuk membantu kesehatan jantung, di samping seluruh biji-bijian, buah-buahan dan sayuran, dan serat larut (American Heart Association baru-baru ini merekomendasikan bahwa diet serat intake harus antara 25 dan 30 gram setiap hari). Sebaliknya, Fats tertentu seperti minyak dan lemak jenuh, trans lemak dan minyak hydrogenated sangat berbahaya karena dapat mempercepat artery penyakit koroner, atherosclerosis dan berkontribusi ke obesity. As of Jan 1, 2006, the US Food and Drug Administration (FDA) telah diamanatkan bahwa semua perusahaan makanan mempublikasikan jumlah trans fat dalam gizi informasi, di samping tingkat lemak jenuh dan lemak secara keseluruhan. Ini diharapkan akan membantu konsumen membuat pilihan diet. Sebaliknya, monounsaturated Fats, seperti minyak zaitun dan minyak ditemukan di air dingin seperti ikan salmon, yang baik untuk dimakan dalam hati ketika moderasi.

• Meningkatkan rasio kolesterol. Seseorang dari total tingkat kolesterol (termasuk LDL cholesterol, hdl kolesterol dan triglycerides) harus tidak lebih dari 200 milligrams per deciliter dan tidak lebih dari lima kali hdl tingkat. Strategi kunci untuk mengurangi tingkat kolesterol total, LDL kolesterol dan triglycerides yang ke-hati makan makanan sehat dan latihan secara berkala. Jika strategi ini tidak mengurangi tingkat kolesterol total, dengan dokter-Mei resep mengurangi kolesterol narkoba. Strategi untuk meningkatkan tingkat kolesterol hdl termasuk makan monounsaturated Fats di moderasi, penurunan jumlah lemak jenuh, sehingga alkohol dan mulai menggunakan sebuah program latihan.

• Mengontrol tingkat homocysteine. Terdapat perdebatan atas peran homocysteine dalam penyakit jantung. Homocysteine adalah asam amino yang diproduksi sebagai byproduct dari reaksi kimia lainnya di dalam tubuh. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa orang-orang yang ditinggikan di homocysteine yang lebih besar untuk resiko serangan jantung, stroke dan cardiovascular masalah. Namun, para peneliti sudah tidak dapat menentukan apakah ditinggikan tingkat homocysteine disebabkan oleh penyakit jantung, atau jika mereka menyebabkan penyakit jantung. Selain itu, dua perusahaan besar, baik yang dirancang penelitian telah menunjukkan bahwa baru-baru ini sedang menurunkan homocysteine antara penderita diabetes dan penyakit jantung yang tidak memiliki efek pada penurunan risiko untuk cardiovascular events. Pada saat ini, the American Heart Association telah ditinggikan homocysteine tidak diidentifikasi sebagai faktor risiko utama untuk penyakit jantung dan tidak menganjurkan penggunaan meluas folic acid dan vitamin B suplemen untuk menurunkan homocysteine. Namun, karena asosiasi antara homocysteine dan penyakit jantung, orang disarankan ini penting untuk memperoleh gizi yang sehat melalui makanan yang mencakup buah-buahan, sayuran, gandum dan dibentengi seluruh produk gandum. Selain itu, orang-orang yang mempunyai riwayat keluarga atau pribadi sejarah penyakit jantung, tetapi kekurangan lainnya baik ditentukan faktor risiko, seperti merokok atau kegemukan, harus mempertimbangkan pemantauan tingkat homocysteine mereka. Dalam hal homocysteine ditinggikan (di atas 15 mmol / L), supplementation untuk menurunkan homocysteine seharusnya hanya dilakukan di bawah pengawasan dokter untuk memastikan keselamatan pasien. Folate suplemen yang digunakan untuk menurunkan homocysteine, misalnya, dapat masker yang benar vitamin B-12 kekurangan. Selain itu, studi menemukan bahwa suplemen ini dapat meningkatkan risiko artery narrowing kembali (restenosis) berikut revascularization prosedur seperti balon angioplasty dan stenting.

• latihan secara berkala. Latihan adalah alat yang sangat baik untuk mencegah penyakit jantung dan meningkatkan kualitas hidup untuk pasien jantung. Secara fisik, hal ini dapat memperlambat atau bahkan membalikkan proses atherosclerosis, serta menurunkan tekanan darah, mengurangi tingkat kolesterol dan mencegah kegemukan. Emosional, dapat mengurangi tingkat stres dan depresi. Individu harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai program latihan apapun.

• Pengendalian diabetes. Orang dengan diabetes lebih mungkin untuk mengembangkan hati yang berhubungan dengan penyakit, dan tingkat gula darah ditinggikan dikenal untuk mempercepat proses atherosclerotic. Adalah penting bahwa penderita diabetes mempertahankan kontrol ketat glukosa, melalui diet, olah raga dan obat-obatan, dalam hubungannya dengan hati-hati gula darah pemantauan.

• Mengendalikan tekanan darah tinggi (hipertensi). Individu dengan tekanan darah tinggi yang lebih besar pada risiko akibat masalah cardiovascular CAD, termasuk serangan jantung. Hipertensi dapat dikontrol melalui mengambil obat, pemantauan diri, makan makanan sehat-jantung yang rendah di sodium, dan terlibat dalam latihan reguler. Masyarakat juga didorong untuk biasa cek-up dengan dokter mereka.

• Pengendalian bobot. kegemukan dan menjadi kegemukan adalah faktor risiko utama untuk host kondisi kesehatan yang serius, termasuk penyakit artery koroner, tekanan darah tinggi, diabetes, serangan jantung dan stroke. Beberapa metode kontrol berat termasuk membatasi lemak dalam diet, meningkatkan aktivitas tingkatan, konseling, obat-obatan dan intervensi bedah.

• Mengelola stres. Beberapa orang bereaksi terhadap stres dalam cara tidak sehat, seperti merokok dan overeating. Stres kronis (dan permusuhan) dengan sendirinya dapat langsung terhadap kesehatan jantung miskin karena menghasilkan peningkatan tekanan darah yang bisa menjadi permanen, serta perubahan fisiologis lainnya yang mempengaruhi kesehatan arteries.

• Berhenti merokok (atau tidak mulai merokok). Merokok tembakau adalah penyebab utama artery koroner penyakit jantung dan penangkapan. Pernyataan terbaru oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan (CDC) menunjukkan penyakit jantung seperti merokok terkemuka yang terkait dengan penyebab kematian di Amerika Serikat di antara laki-laki dan perempuan, dengan menggunakan tembakau yang dicegah menyebabkan kematian. CDC yang juga menyatakan bahawa kedua-tengah laki-laki dan perempuan berusia tiga mereka perokok risiko kematian untuk penyakit jantung.

• Pengendalian kronis depresi. Depresi telah dihubungkan dengan risiko tinggi berkembang tekanan darah tinggi, penyakit jantung dan memiliki serangan jantung.
Strategi ini dapat membantu untuk menjaga kesehatan dan memperpanjang hidup, dan sangat penting bagi orang-orang lanjut usia dan keluarga dengan sejarah penyakit jantung. Bahkan seseorang yang telah menderita penyakit jantung aktivitas (misalnya, serangan jantung) dapat mengurangi risiko yang lain dengan mengubah perilaku sehat dan menghentikan semua kegiatan yang berisiko tinggi.

Peran gen dalam USD
Walaupun terdapat banyak faktor risiko untuk artery koroner penyakit yang dapat mengendalikan pasien, mereka tidak dapat mengubah gen – setidaknya belum. Para ilmuwan telah mengidentifikasi lebih dari 250 gen yang mungkin memainkan peran dalam pengembangan USD. Penelitian telah menunjukkan bahwa atherosclerosis sering dimulai pada anak dengan halus kerusakan pada interior lining of arterial dinding (misalnya, endothelium). Studi juga menunjukkan bahwa atherosclerosis lebih luas daripada pernah berpikir. Seseorang dengan atherosclerosis koroner arteries mereka lebih cenderung memiliki kondisi arteries lainnya juga. Temuan ini menyarankan untuk komponen genetik atherosclerosis, walaupun peneliti belum menemukan kompleks interaksi antara orang genetic make-up dan kemungkinan pengembangan koroner artery atherosclerosis dan penyakit.

Beberapa kemajuan telah dibuat, namun, mengenai hubungan antara gen dan kolesterol. Kolesterol yang dibawa melalui darah oleh protein bernama apolipoproteins. Ketika protein menyelimuti sekitar kolesterol dan jenis lainnya Fats (lipids) untuk transportasi mereka melalui aliran darah, yang dihasilkan ‘paket’ dipanggil lipoproteins.

Terdapat lima jenis lipoproteins:
• High-density lipoproteins (hdl), yang terkait dengan ‘baik’ kolesterol.
• Low-density lipoproteins (LDL), terkait dengan ‘buruk’ kolesterol.
• Sangat-rendah-density lipoproteins (VLDL), yang terkait dengan ‘sangat buruk’ kolesterol.
• Intermediate-density lipoproteins. Seperti VLDLs, ini juga membawa keduanya kolesterol dan jenis lemak (lipid) yang disebut triglycerides.
• Chylomicrons, yang hanya membawa kecil persentase kolesterol. Chylomicrons sebagian besar kaya triglycerides.

Kolesterol utama yang berhubungan dengan gen yang ilmuwan menjelajahi sebagai sarana untuk lebih memahami dan memerangi USD termasuk:
• Apolipoprotein A1 (APOA1). APOA1 merupakan komponen utama dari hdl, atau perlindungan kolesterol. Para ilmuwan telah menemukan bahwa variasi di gene APOA1 untuk kode yang dapat mempengaruhi tingkat hdl, sehingga mempengaruhi keseluruhan risiko untuk serangan jantung dan stroke.
• CETP, atau kolesterol ester transfer protein. Ini adalah protein yang terlibat dalam transformasi kolesterol hdl perlindungan dari formulir ke LDL merusak bentuk. Penelitian telah menunjukkan bahwa variasi dalam gen yang kode untuk CETP dapat berakibat hdl tingkat lebih tinggi. Selain itu, CETP adalah target baru dari obat-obatan yang belum disetujui, yang berusaha untuk menghalangi transformasi hdl menjadi kolesterol LDL.
• LDL Receptor (LDLR). LDL receptors yang sekarang kebanyakan di sel hati, di mana mereka bertanggung jawab untuk mengenali LDL dalam darah dan menghapus itu. Tentang satu di setiap 500 orang, namun memiliki mutasi pada gene yang mengendalikan LDL receptors inhibits dan fungsi mereka, yang memungkinkan untuk membangun LDL di dalam darah. Kondisi ini dikenal sebagai akrab hypercholesterolemia (FH). FH adalah yang paling luas warisan kolesterol disorder, terpengaruh dengan individu yang memiliki tingkat kolesterol tinggi sebagai sebagai 550 milligrams per deciliter. Hal ini hampir empat kali tingkat yang dikehendaki, sehingga secara signifikan meningkatkan risiko untuk serangan jantung awal, tanpa memperhitungkan adanya faktor risiko lainnya. Peneliti juga menemukan bahwa tinggi lemak diet halus juga dapat membuat perubahan dalam LDLR gene bahkan di antara orang-orang yang biasa LDLR gen. Jika terlalu banyak lemak diet ada, terlalu banyak kolesterol LDL yang diserap ke dalam hati. Dalam Tanggapan, sel hati yang membendung LDLR gene, yang akan lebih sedikit dan kurang LDL receptors LDL dihapus dari darah. Akibatnya, tingkat LDL dalam darah meningkat dan dapat berkontribusi pada penyakit jantung.
• Apolipoprotein E (APOE). Apolipoprotein E merupakan komponen utama dari VLDL. Variasi di gene APOE kontrol yang dapat menyebabkan tingginya LDL terjadi, terutama pada orang-orang yang makan tinggi lemak, diet kolesterol tinggi.
• apo (a). J gene yang menciptakan apo (a) protein, yang menggabungkan dengan kolesterol LDL untuk membentuk Lp (a), protein baru yang akan mempengaruhi kemampuan darah untuk membeku (pembekuan). Tinggi Lp (a) tingkat di dalam darah telah dikaitkan dengan perkembangan dan USD untuk meningkatkan resiko serangan jantung.
• apo (b). Gene ini mengendalikan produksi andy (b), komponen lain apolipoproteins dan chylomicrons. Darah yang mengukur andy (b), atau salah satu produk, apoB100, dianggap sangat akurat risiko untuk risiko serangan jantung.
Gen lainnya yang sedang diinvestigasi karena mereka terhadap USD termasuk:
• Integrin (ITGB3). Lain yang mempengaruhi pembekuan gene, variasi ITGB3 telah ditemukan dalam jumlah yang signifikan USD pasien.
• Elastin (ELN). Yang merencanakan untuk komponen protein serat elastis yang ditemukan di seluruh tubuh. Serat ini mempengaruhi elastisitas jaringan tubuh manusia seperti darah kapal. Misalnya, dalam arteries kurang elastin akan sering mengambil bentuk yang inhibits aliran darah dan kontribusinya ke USD. Elastin hilang sebagai bagian dari proses aging.
• PTGIS. Yang merencanakan untuk protein (prostacyclin) yang coats the inner layers of blood vessels, menjaga darah dari pelekatan dan pembentukan clots.
• ACE. Gene sementara ini adalah salah satu yang paling belajar dalam hal CAD, sangat sedikit yang diketahui mengenai dampaknya pada penyakit jantung. ACE merupakan cetak biru untuk protein yang mempengaruhi jantung, ginjal dan dinding arterial.

Radang dan CAD
Semakin, peradangan telah singled out sebagai faktor yang menyebabkan baik dan accelerates atherosclerosis. Atherosclerosis kobaran itu sendiri merupakan proses, dicirikan oleh aktivasi dari tubuh kobaran jeram di tingkat yang endothelium. Kobaran bawah ini adalah bagian dari respon kekebalan normal. Berpikir bahwa ia adalah atherosclerosis bercirikan lokal respon kekebalan yang disebabkan oleh kerusakan pada dinding arterial. Akibatnya, sel darah putih berkumpul di situs yang cedera dan rilis kobaran kimia (seperti interleukin-6 [IL-6]) yang lebih merusak dinding arterial dan menarik lebih banyak sel darah putih. Pada akhirnya, dinding arterial menjadi berpori, yang memungkinkan molekul LDL beracun untuk bermigrasi ke dalam inner lining of the artery. Sel darah putih dengan menggabungkan molekul kolesterol LDL untuk membentuk sebuah lipid busa. Lipid busa ini adalah komponen utama dari arterial plaque streaks, yang muncul di awal proses atherosclerotic.

Selama proses ini, tubuh melepas sejumlah kobaran tanda yang dapat diukur dalam darah. Termasuk C-reaktif protein, IL-6, lipoprotein-terkait phospholipase A2 dan lain-lain. Saat ini, hanya C-reaktif protein yang secara teratur digunakan sebagai tanda bahaya dari penyakit jantung, sedangkan para peneliti yang meneliti peran kobaran tanda lainnya. Sejauh ini, data pada C-reaktif protein yang telah dicampur sedikit. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa C-reaktif protein adalah bermanfaat independen ukuran risiko serangan jantung, sementara yang lain telah menemukan hasil konflik. Sumber konflik ini mungkin terletak pada kenyataan bahwa C-reaktif protein yang tidak spesifik: tingkat dibangkitkan dalam respon terhadap peradangan dan cedera di mana saja di tubuh. Namun demikian, beberapa dokter menyarankan pemantauan C-reaktif protein untuk mengukur peradangan di dalam tubuh.
Di masa mendatang, lipoprotein-terkait phospholipase A2 lain yang mungkin muncul sebagai alat penting untuk mengukur risiko serangan jantung. Penelitian telah menemukan bahwa ditinggikan tingkat enzim ini adalah faktor risiko yang kuat untuk serangan jantung, bahkan di hadapan lainnya tingkat kolesterol LDL normal.

Peneliti juga telah menyelidiki hubungan antara infeksi / peradangan dan USD. Berdasarkan hubungan antara radang dan sistem kekebalan aktivasi, para peneliti telah hypothesized yang kronis, kobaran kondisi seperti rheumatoid arthritis dan gigih infeksi bakteri, dapat berkontribusi untuk atherosclerosis.

Pertanyaan untuk dokter
Mempersiapkan pertanyaan di muka dapat membantu pasien agar lebih bermakna diskusi dengan dokter tentang kondisi mereka. Pasien mungkin ingin bertanya kepada dokter tentang pertanyaan-pertanyaan berikut artery koroner penyakit:
1. Saya khawatir tentang kesehatan jantung karena sejarah keluarga, tapi tidak ada faktor risiko lainnya. Seberapa sering saya harus mendapatkan pekerjaan darah dilakukan?
2. What do you think of slebor ‘faktor risiko’ seperti CRP dan homocysteine pengukuran?
3. Apakah saya harus minum obat seumur hidup jika saya mulai pada obat untuk penyakit saya?
4. Apakah ada apapun yang saya dapat dilakukan dengan cara yang berbeda, atau dapat melakukan dengan cara yang berbeda, untuk saya terganggu dengan penyakit?
5. Apakah mungkin untuk membalikkan artery koroner penyakit?
6. Apa gejala harus memicu kunjungan ke kantor Anda? Apa gejala harus memicu panggilan darurat 911?
7. What kind of exercise do you recommend?
8. Jenis makanan pilihan saya harus saya buat untuk mengurangi resiko serangan jantung?
9. Apa yang baik untuk diet sumber informasi?
10. Bagaimana Anda akan memutuskan bila saya perlu menjalani prosedur seperti stenting atau operasi bypass?
11. Apakah anak-anak saya di meningkatkan risiko karena penyakit saya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: